sumber: pks-sumatera.org

Jakarta – Data statistik menunjukkan bahwa perempuan di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia, masih membutuhkan dukungan untuk mencapai kualitas hidup yang layak dan baik. Hal ini tercermin dari laporan UNDP tahun 2007/2008 yang menempatkan ranking GDI (Gender Development Index) negara Indonesia 0.721 atau masuk ranking ke 79 dari 156 negara, di bawah negara Honduras dan Brunei Darussalam.

Anggota Komisi VIII DPR RI Herlini Amran mengungkapkan hal tersebut, Selasa(8/3), bertepatan dengan Peringatan Hari Perempuan Internasional di DPR RI. GDI mengukur bagaimana kualitas hidup perempuan dan dijadikan acuan untuk menentukan maju tidaknya kualitas hidup perempuan di suatu negara.

“Tentu hal ini sangat disayangkan. Disaat Indonesia mengalami peningkatan demokrasi, tapi kebijakan pemerintah yang pro-perempuan sangat minim. Padahal, pemilih perempuan dalam pemilu tidak kalah banyak ketimbang pria,” katanya.

Dari ranking GDI, perempuan Indonesia masih tertinggal di berbagai bidang seperti pendidikan, ekonomi, kesehatan dan representasi politik dan pemerintahan. Perempuan Indonesia lebih miskin dan memiliki tingkat buta huruf yang lebih tinggi dari laki-laki Indonesia. “Oleh karenanya, pemerintah harus meningkatkan pelaksanaan program-program mencerdaskan perempuan dan mengoptimalkan pemberdayaan perempuan Indonesia,” tambah Herlini.

Di samping itu, lanjut politisi perempuan dari FPKS ini, permasalahan perempuan masih berkutat pada kasus kekerasan, perdagangan perempuan, prostitusi, kurangnya perlindungan terhadap TKW, dan sempitnya ruang untuk perempuan dalam berperan di ranah publik. Pemerintah perlu memperhatikan kebijakan yang memperjuangkan perempuan sebagai tonggak kemajuan negara.

“Pemerintah perlu segera mungkin menyelesaikan permasalahan ini. Tidak ada kerugian sedikitpun ketika pemerintah memuliakan perempuan. Sudah saatnya perempuan Indonesia bangkit, menyadari bahwa harkat dan martabat dirinya tidak terangkat apabila tidak memuliakan dirinya sendiri. Kemuliaan dapat diraih dengan bersungguh-sungguh meningkatkan pengetahuannya,” cetusnya.

Anggota DPR RI dari Dapil Kepulauan Riau ini berharap agar kaum perempuan mulai menanamkan kesadaran dengan pendidikan kesetaraan dan keadilan gender pada anak-anak Indonesia sejak dini dengan tekun dan telaten. “Anak-anak sejak dini dapat dibentuk dan diarahkan untuk kemajuan bangsa, karena dibesarkan oleh perempuan yang berwawasan maju kedepan telaten dan tekun dalam menunaikan amanah dan tugas. Bahkan jarang terdengar perempuan yang terlibat korupsi, katanya lagi.

Peringatan Hari Perempuan Internasional, kata Herlini, merupakan momentum untuk mengevaluasi berbagai kebijakan yang belum berpihak kepada permpuan. Pemerintah harus memberikan pendidikan, perlindungan, dan akses terhadap pemberdayaan dan pengembangan potensi perempuan Indonesia.

“Sesuai dengan ajaran Islam, mulialah orang yang telah memuliakan perempuan atau tidaklah mulia kecuali orang yang telah memuliakan perempuan,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here